4 Agt 2010

TRADISI MEMBANGUNKAN SAHUR


Apa kabar sahabat hari ini? semoga masih dalam keadaan sehat semuanya,akhir-akhir ini saya banyak mengupas hal tak jauh dari bulan ramadhan.karena kita tau sendiri ramadhan sdh dididepan mata.kali ini saya akan menulis salah satu kegiatan di bulan ramadhan.semoga sahabat tidak bosan untuk membacanya.

Tradisi membangunkan sahur.mungkin disetiap daerah atau setiap kampung memiliki beraneka ragam cara membantu membangunkan sahur untuk lingkungan disekitarnya.kalau di kampung saya mungkin sederhana sekali,para remaja biasanya berkumpul sambil membawa kentongan atau jerigen kecil kadang juga pakai botol galon dgn berkeliling kampung.sambil berteriak Sahur…. . ! Sahur…. . !!!!!!!!!! Bunyi kentongan yang ditabuh ribut para pemuda kampung saya bisa jadi cukup efektif membangunkan  untuk sahur selama bulan Ramadhan.

Namun terkadang menuai  kontra karena dianggap membuat ribut.dan tak sedikit yg mengusir setiap melalui dihadapan rumah orang yg merasa terganggu.kalau menurut saya pribadi,ritual semacam ini sngat membantu saya.karena dengan begitu saya bisa lebih bersiap dan tidak terlambat untuk sahur.gak tau bagaimana tanggapan sahabat yg lain?dan apakah di daerah sahabat juga ada ritual untuk membangunkan sahur??? ataukah ada variasi yg lainnya?

35 komentar:

  1. tradisi membangun sahur disiniii... biasa aja Om, paLing hanya meLaLui mushoLa dan masjid. biasanya pakai kata-kata:
    "sahur... sahur...
    bapak ibu masak di dapur
    Lauknya ikan asin".
    udah cuma begono do-ang, enggak seru deh. kecuaLi ada cewek yang bawa es krim, hehehe...

    BalasHapus
  2. apalagi ceweknya gaya lipsing ala bekecot racun...

    BalasHapus
  3. laa...ini mau puasa malah ngomongin cewe...he3..,btw kl d tmpt sy ga ada yg kllng pake kentongan,yg ada pak hansip yg mukulin tiang listrik n tiang telp, naa kebetulan pas d dpn rmh sy ada 1 tiang telp, jd ya mesti denger...he3.,selain itu ya ada 'halo2' dr masjid dkt rmh...

    BalasHapus
  4. tradisi ini sudah turun temurun gan sampai kiamat mungkin yo

    BalasHapus
  5. berkunjung pagi.
    sahur ramadhan hukumnya wajib jadi sebagai solidaritas kita bangunkan yang masih tidur untuk bangun sahur

    BalasHapus
  6. Berkunjung pagi salut dengan orang yang dengan sukarela membangunkan orang untuk bersantap sahur

    BalasHapus
  7. Wah .....
    Ingat masa2 kecil lagi nih sob,,,, bangunin tetangga sahur,,,, ngitung2 nambah pahala sob,,,,

    BalasHapus
  8. dkampung umy hanya pake alarm d msjd at surau mas,,,
    jadi nggak pake kentongan

    BalasHapus
  9. aku suka membahas pro dan kontra nya nih, tradisi membangunkan sahur betul-betul membantu tapi ada juga yang melakukannya dengan tidak tepat. Misalnya waktu Imsak pukul 04.00 wib, Lah ini sudah teriak-teriak bangunin sahr pukul 01.00 wib. Gimana tuh menurut saudara grecek??? :)

    BalasHapus
  10. Jelas ada. di kampung saya yang bangunin sahurnya sang penjaga pos. Mungkin ada baiknya juga ya,.. membantu membangunkan orang sahur.

    BalasHapus
  11. Wah kalau saya di suruh voting, pasti langsung setuju dengan kebudayaan membangunkan sahur... Bangun sahur terasa sepi dan menyedihkan kalau tidak mendengar suara2 orang dari mesjid, ataupun suara kentongan.. Malah menambah semangat..

    Sewaktu SD dan SMP saya tidak pnah absen ikut dalam rombongan "kereta sahur". Bertugas mulia membangunkan orang sahur.

    BalasHapus
  12. kalo di rumahku, anak2 sering membangunkan untuk sahur dengan memainkan alat musik dan bernyanyi dangdutan, sayangnya waktunya itu mulai dari jam 2 jadi susah tidur lagi deh..

    Bolehngeblog

    BalasHapus
  13. betul Etam, kalau cuma pake alarm HP kok nggak ada atmosfer ramadhannya ya qe3

    Sahuurrr.... sahurrr... asal nggak pake mercon :D

    BalasHapus
  14. Wah aku paling suka nie.... klo ditempatku pertama kali Satpam yg bangunin sambil ngetok2 gardu listrikk.. abiz iti toa masjid dah yg ikutan bangunin hhe.. klo rame2 soalnya berisik Sob. haha

    Semangat N happy blogging!!!

    BalasHapus
  15. wahh udh berasa ramadhan ne klw bicara sahur, tapi satu minggu lagi kita memang manju ke bulan ramadhan..heheh

    BalasHapus
  16. sdh ga sabar lgi nih sob mau buru2 bulan puasa, hahaha ... kl d jgj sih biasanya ada yg muter2 komplek sob, bawa pentongan, hehehe :))

    BalasHapus
  17. wow, artikel ny berguna bgt nih sob.. cocok bgt bwt mnmbh wawasan ku seputar tema ini..

    sob, mengingt blog ni sngt bermanfaat bgt q.. tukeran link yok!!

    link blog kamu sudah terpasang di blogku, link balik yach :) silahkan di liat di blogku!!

    ntar pasang link ku dengan anchor text "Blogger Theme" yach,

    dan jdi follower q juga y, siapa thu aja dgn kehadiran blogger se-hebat kamu, blog ku bisa
    sedikit rame dan berwibawa gtu.he3

    ntar secara berkala q bakal sering-2 silaturahmi kesini..

    d tunggu kehdirannya yach :D

    salam dari blogger indonesia setengah bule.he3

    makasih..

    BalasHapus
  18. tradisi membangunkan sahur didaerah saya masih tetap berlangsung dan menurut saya tradisi itu sangat baik dan tidak mengganggu !

    BalasHapus
  19. sya sengaja pake rss di blog roll mas.. lebih praktis

    BalasHapus
  20. Hati ini tidak dapat dibohongi bahwa saya mempunyai kesalahan baik yang disadari atau tidak pada om Idjal, baik ketika berkomentar di postingan atau cbox. Menjelang bulan puasa ini, saya mohon dibuka pintu maaf selebar-lebarnya. Begitu juga untuk semua rekan blogger, mohon maafkan saya bila ada sesuatu yang tidak membuat nyaman dihati. Terima kasih.

    BalasHapus
  21. ditempatku seru banget kalo membangunkan sahur, berbagai alat musik ditabuh, ada genjring, dog2, seruling, pokoknya macam2 bahkan pernah dilombakan jadi kaya acara "Sahur Mencari Bakat" hehe... beneran lho serius, kita tukar link yah.. bannernya udah tak pasang.. boleh dicek

    BalasHapus
  22. waaaaah,,,bang tempat ane,,mah paling cuma nabuh bedug ,,n treeaak2 di mesjid,,,,wkkwkkwkwkwk ^^

    BalasHapus
  23. wah ini nih, saya termasuk salah satu aktivis tukang bangunin sahur di tmpt saya wakwakwa.... tp untungnya di daerah pemukiman saya untuk masalah yang begitu ttp sportif dan antusias :)

    BalasHapus
  24. dulu saya waktu kecil sering melakukan itu, tapi sekarang sering merasa terganggu, ah...kenapa bisa begitu?

    BalasHapus
  25. di sini mah biasa aja
    orang bangunin sahur dari masjid atau musola

    BalasHapus
  26. Dulu sewaktu kecil memang seru Gan..., mulai kentongan ampe musik keliling pun ada. Belum lagi para ibu/remaja musholla & Masjid yang saling mengingatkan lewat speaker karena dulu aku ikutan juga.

    Tapi sekarang sudah jarang yang keliling, tinggal orang-orang yang Tadarus di Masjid & Musholla saja.

    BalasHapus
  27. Ikutan brow bangunin sahur....

    BalasHapus
  28. kl dtmpat saya bangunin pake musik2, semuanya dipukulin dari kentongan, tutup panci, tiang listrik semuanya ada..

    BalasHapus
  29. Walaupun kadang2 suka mengganggu, tapi ada keasyikan tersendiri juga sih. Ibaratnya tuh, kalau ga ada tradisi membangunkan sahur, kaya' sayur tanpa garam.. :D

    Asalkan jangan keterlaluan juga. Seperti kata kak Nyayu Amibae, jangan sampai mengganggu. Apalagi kan ga semuanya muslim. Kita kan juga harus menghormati pemeluk agama lain.. :)

    BalasHapus
  30. bangun Om, sahuuuur... sahuuur...

    BalasHapus
  31. kalo tujuannya baik, gag ada salahnya untuk terus dilanjutkan..:)

    BalasHapus
  32. uh.. di lingkungan aku g ada tradisi ky gitu =.= entah pada kemana para pemuda-pemudanya ituu.. heuh..

    BalasHapus
  33. dengan tradisi ini, banyak sekali yang terbantu untuk bangun sahur.

    BalasHapus
  34. ditempat aku tinggal mah udeh gag ada lagi yang kayak gitu :(
    oya sory ya sob, kemarin enggak sempet mampir. listrik rumah ku padam :D

    BalasHapus