11 Jul 2010

GAME TEMPOE DOELOE


Berbicara mengenai jaman dulu berarti bicara tentang sejarah, tentang kehidupan di masa lalu. Sejarah bukan sebuah onggokan sampah kehidupan. Sejarah banyak mengajari kita tentang sesuatu, tentang hidup dan tentang kehidupan.
Boleh saja orang jaman sekarang menganggap kuno apa yang terjadi di masa lalu. Dalam konteks rentang waktu bisa dikatakan demikian tetapi dalam konteks hakikat tak selamanya apa yang dilakukan oleh orang-orang jaman dulu tak relevan untuk saat ini.

Salah satunya adalah bermain. Teringat semasa kecil dulu kemudian melihat anak-anak masa kini dan kemudian membandingkan. Sungguh berbeda. Kalau jaman dulu kita terbiasa dengan permainan kolosal , maka saat ini sangat jarang kita temui anak bermain OM rame-rame. Bahkan jaman dulu hampir semua permainan minimal dilakukan oleh dua orang dan nyaris tidak ada yang dilakukan seorang diri. Sebut saja dakon, gobak sodor, kasti, balap lari, benteng, egrang,ular naga,asen, kelereng dan masih ada lagi yang lain. Semua dilakukan beramai-ramai.

Dengan permainan ini mereka diajari untuk bersosialisasi dengan orang lain. Yang secara tidak langsung mengajarkan bahwa seseorang tak bisa hidup seorang diri, bahwa kita perlu oranglain untuk memenuhi kebutuhan kita. Dengan permainan kelompok kita diajari untuk saling toleransi, mengedepankan kerjasama dan mengajarkan kepemimpinan.

Saking bermanfaatnya kegiatan bermain ini, maka banyak bermunculan lembaga-lembaga training yang mengajarkan bagaimana membentuk kepribadian, menjalin kerjasama dan menumbuhkan toleransi dan keberanian. Kalau dicermati permainan mereka kebanyakan adalah permainan anak-anak jaman dahulu. Inilah bukti bahwa permainan jaman dahulu justru dicari dan diminati karena manfaatnya yang besar.

Namun di jaman sekarang ketika teknologi semakin maju, anak-anak bermain cukup di depan komputer. Anak diberi kesempatan untuk memilih berbagai macam permainan. Dengan kegiatan semacam ini anak akan sedikit bersosialisasi dengan anak-anak lain. Tak heran jika anak menjadi egois, tidak peduli dengan sekitar dan tidak bisa untuk bekerjasama dengan orang lain.

Begitulah cerdiknya orang jaman dahulu. Orang-orang berbuat suatu hal untuk mengatakan suatu maksud tanpa secara langsung. Ketika mereka memberi pelajaran kepada anak-anaknya atau cucu-cucunya mereka tidak melakukan secara langsung. Tidak mengatakan tak boleh ini tak boleh itu. Tetapi melalui perantara entah itu dongeng, cerita, syair, permainan atau lagu. Dengan cara inilah pelajaran yang dimaksud bisa diterima anak-anak tanpa membebani anak-anak tetapi justru membuat pelajaran menjadi semakin asyik.

32 komentar:

  1. wah saya juga dulu mainnya gobak sodor, engklek, bentengan, gebokan, dsb. Menurutku banyak manfaatnya seperti yg disebutin mas etam di artikel. Kangen ama suasana itu...

    BalasHapus
  2. permainan jaman baheula... tapi masih menarik kok cuy...

    BalasHapus
  3. Masih Ingat saya dulu waktu kecil di depan surau dekat rumah saya, setiap habis maghrib bermain ular tangga sama teman lain, terasa berulang ke masa kecil tiap halaman surau itu
    sekarang jarang terdengar jerit riang anak kecil lagi, bahkan sore pun tersa seperti terlewat begitu saja. Tv, game, dan gaya hidup individu lah yang bikin permainan seperti ini sekarang jarang diminati.

    BalasHapus
  4. xixi..jd inget kcl dulu, sempat main dakonan ini sih...bnyk sekali, bentengan, gobak sodor,dll..jmn skrg anakku yg umur 3 th dah pinter maen game di laptop!...hemm jmn mmg udah berubah...posting yg menarik mas.

    BalasHapus
  5. wah.. saya tidak tau tentang permainan ini.cuma pernah lihat digambar saja.
    mungkin ini permainan masyarakat melayu ya..

    BalasHapus
  6. Rindu mainan di masa kecil

    BalasHapus
  7. rutinitas pagi gan.
    Itu loh gan bak sodor yang aku liat punah beneran.
    Tiada pernah sekalipun aku liat skrg ini.pa mgkn krn permainannya membutuhkan tempat yg luas ya.

    BalasHapus
  8. kalo main kelereng aku masih bisa melihatnya saat ini

    BalasHapus
  9. selamat mingguan aja gan jangan lupa subuhan dulu jangan telat yo hehehe..

    BalasHapus
  10. kayaknya aku juga bisa mainan gituan Sob..
    hehe...

    BalasHapus
  11. gambarnya, waktu masih kecil sy pernah di ajari tante sy. dan pd akhirnya sy neguasain permainan itu. tp sekrg dah lupa sm sekali. hoho,,

    Betul juga sih! sm seperti eyang klo mengatakan sswt y kdang muter2 dulu, gak secara langsung gitu. Kita jg d bwt berpikir sendiri maksudnya.

    thanks sob. BTW software pesananmu udah Q postingkan.

    BalasHapus
  12. jadi inget dulu nih waktu msh kcil...^_^

    BalasHapus
  13. Wa ini sih games saya waktu masi SD,,,,, hehehe mantab gan,,,

    BalasHapus
  14. Wah,, jadi ingat masa kecil nih mas .. Hehe .. :p

    BalasHapus
  15. iya juga ya Sob....dulu aku suka banget maen Kelereng, Layangan, sama Tak Benteng haha... tapi sekarang aku udah ga pernah ngliat ada anak2 yang tau permainan itu..........miris.......

    berhubung mata tinggal 5 watt...ane pamit tidur dlu ya Sob...

    Happy blogging n Semangat!!!

    BalasHapus
  16. bgitu liat gambarnya langsung pgn komen. Beneran nih, skr ini udh jarang liat mainan ginian, yg ada mainan elektronik smua, bersukur sya dulu sempet main game tradisi kita

    BalasHapus
  17. selamat berakhir pekan semuanya...smoga hari ini menyenangkan...

    BalasHapus
  18. aq masih suka klo diajakin main dakon ma adek n ponakanku hehe... mengenang masa kecil:) Ini permainan yg harus ttp dilestarikan..

    BalasHapus
  19. Sekarangpun masih ada yang jual mainan seperti itu .... tapi yang main mungkin sudah sangat jarang ...

    BalasHapus
  20. ini klo di tempatku namanya CONGKLAK', bener?? Ada org Jakarta disini??

    BalasHapus
  21. emang hebat orang tua jaman dahulu... tapi saya senang lahir di masa silam yanmasih menggunakan permainan seperti itu.... ya saya juga sering main congklak walaupun sering kalah..hehehee... kalah menang ga masalah yang penting keceriaan dan kebahagiaan terpancar dari wajah-wajah polos kami....

    BalasHapus
  22. Salam persahabatan

    Wuih, klo di Palembang permainan di atas namanya "Congklak", oh ya, sebetulnya permainan2 itu masih ada dengan dibuktikan masih adanya yg jual tuh permainan (Hasil survey di pasar Minggu-Bengkulu), tapi kita juga tidak bisa menyalahkan anak-anak sepenuhnya, kalau orang tua nya tidak pernah memperkenalkan permainan tradisional, karena itu.. yuuuk kita main..!!! hahahahahaha ^_^

    BalasHapus
  23. cuma layang-layang,yang saya temui saat ini.

    BalasHapus
  24. aq dulu sk maen dakonan ma layang2

    BalasHapus
  25. iya bener mas, jarang sekali ditemui permainan anak-anak secara beramai-ramai. itupun kulihat sedang main bola....jadi inget masa lalu, galasin & Benteng...

    BalasHapus
  26. etam dulu nyebutnya BEJUKUTAN....
    sayang nya dah ndik ada lagi..

    BalasHapus
  27. gambar diatas permainan congklak yang pake kewuk ya (kerang), klasik tapi asyik :)

    BalasHapus
  28. duLu waktu saya masih muda (kaLo sekarang sudah Lebih dari muda), banyak sekaLi permainan yang harus meLibatkan kerjasama dengan teman Lainnya. sehingga terciptanya sebuah komunikasi dan hubungan sosiaL yang baik, saat ini peLan-peLan tradisi tersebut sudah muLai surut dengan muncuLnya permainan-permainan modern yang hanya meLibatkan individuaLitas saja.

    BalasHapus
  29. kembaLi berkunjung untuk mengucapkan seLamat menyaksikan finaL piaLa dunia antara beLanda VS spanyoL.

    BalasHapus
  30. rutinitas pagi gan.
    Belum ada yang baru trnyata.
    Ok.
    Aku rasa game game atau permainan jaman dulu mulai dilupakan.
    Ya karena banyak yg tidak diwariskan ke anak cucu gan

    BalasHapus