5 Jun 2010

PENGHIBUR JALANAN

"KAMI ANAK NAKAL KAMU TAK AKAN SUKA PADAKU SAMPAI KAU MENGERTI,KAMI MEMANG NAKAL JANGAN KAU COBA DEKAT DIRIKU BILA TIADA HATI....KEPADAKU" sepenggal lirik yg di populerkan endank soekamti.sambil berkeliling menyodorkan topi dan tak lupa mengucapkan terimakasih bagi para dermawan.bila mengganggu kami mohon maaf bila tak enak di dengar memang suara kami pas pasan,sambil berlalu dan mencari lokasi baru.
mulai kapan mereka ada di sini tanyaku,kadang'' kalo hari libur mereka beraksi mas,sahut pemilik warung.ooooh..pemandangan baru yg saya temukan di bontang.

lain ceritanya kalo saya berada dikota besar,Pengamen ada di mana-mana mulai di perempatan jalan raya, di dalam bis kota, di rumah makan, di ruko, di perumahan, di kampung, di pasar, dan lain sebagainya. Penampilan pengamen pun macam-macam juga mulai dari tampilan yang biasa saja sampai penampilan banci / bencong, anak punk, preman, pakaian muslim, pakaian pengemis, pakaian seksi nan minim, dsb.

Saya ingin peduli (rasa kasih, bukan rasa kasihan) tapi tak bisa berbuat apa-apa secara langsung kepada mereka, sebab masalah pengamen jalanan adalah porsinya pemerintah kota, bukan porsinya person to person. Tak akan saya pungkiri bahwa kepedulian person to person hanya saya lakukan kepada keluarga, teman dan sahabat, atau rekan kerja.

pendapat saya pribadi mereka lebih baik daripada maling atau pencuri yg melakukan tindakan keji dgn cara mereka.mungkin dalam benaknya itu usaha terakhir untuk dapat bertahan dlm kerasnya hidup yang penting halal.apapun kontroversi yg datang,tetap semangat kawan bukankah banyak musisi terkenal lahir dari jalanan,smoga nasibmu berubah seperti mereka.

Jadi mulai saat ini kita tidak boleh bersedih atau mengeluh atas segala sesuatu yang kita miliki. Yakinlah bahwa Allah selalu memberikan kita yang terbaik bagi kita. Sabar & ikhlas ketika kita merasa kurang, dan syukur atas segala sesuatu yang telah diberikan merupakan kunci dari ketenangan dalam hidup ini. Selamat berjuang kawan2…!!!
 

BONTANG, KALTIM

24 komentar:

  1. Jd ingat waktu d bnjarmasin ni sob...ane sempat ngamen dri warung k warung kadang memang minder karna tatapan para penikmat makan dgn tatapn sinis..tp sya berpikir lg sya mencri makan dgn jerih payah dgn mengmen,sya tidak nyolong atau pun merugikan orang lain....bagi saya profsi pengamen sgt lh mulia menghibur orang dgn menyanyi...naice post sob

    BalasHapus
  2. bujur tu wal...apa di ulah nang banjar...kuliah kah?

    BalasHapus
  3. amiiin.. setuju banget dengan pendapatnya. o iya ntar foto baby-ku nyusul ya.. :)

    BalasHapus
  4. Setuju shob ... jujur ikhlas, sabar, tapi tetap berusaha untuk lebih maju...

    BalasHapus
  5. pengamen jalanan ni memang banyak banget ditemukan di perempatan jalan, yang memprihatinkan karena menurut aku mereka masih kecil, harusnya masih sekolah, bukan nyari duit. Aku setuju ma mas grecek ni kalo masih mending pengamen daripada maling gitu. Ya semoga saja pemerintah lebih memperhatikan lagi ma rakyat kecil

    BalasHapus
  6. setuju dech ma pendapat om..

    BalasHapus
  7. okelah kalho bagetho...

    BalasHapus
  8. @kirana:oke deh ntar aku liat..
    @syahida:hehe
    @mixedfresh:pemerintah justru memandang sebagai permasalahan,,,
    @deny:klo gt kita sama..
    @mahadma:tegak si boy..
    @wenks:oke deh..

    BalasHapus
  9. datang berkunjung ke blog sahabat

    BalasHapus
  10. Solusi pengamen jalanan memang tidaklah mudah...karena masing2 memiliki kepentingan...

    BalasHapus
  11. hmm...
    tp ada jg coknum-oknum pengamen yg agak nakal di derahku, kdng2 mereka smbil nyuri sndal atau spatu ke rumah(maaf bila tak berkenan). tp tidak semua pengamen sperti itu ko..

    BalasHapus
  12. saya setuju dengan,"kita tidak boleh bersedih atau mengeluh atas segala sesuatu yang kita miliki. Yakinlah bahwa Allah selalu memberikan kita yang terbaik bagi kita. Sabar & ikhlas ketika kita merasa kurang, dan syukur atas segala sesuatu yang telah diberikan merupakan kunci dari ketenangan dalam hidup ini."

    BalasHapus
  13. yang saya tidak suka adalah pengamen yang asal2an ... sudah main musiknya ngawur dan nyanyiannya tak terdengar atau sumbang ...

    BalasHapus
  14. jangan bersedih dooooong, seperti om_rame nih yang seLaLu rame. waLaupun orang yang tersenyum hatinya beLum tentu sedang bergembira.
    pekerjaan apapun akan dapat diterima Lingkungan sosiaL biLa daLam meLakukannya secara baik-baik, misaLnya seorang pencuri kaLo mau nyuri hendaknya ijin duLu kepada pemiLik barang yang akan di curi. hehehehe, daLam ngamenpun demikian (yang komentar mantan pengamen nih harus konsisten dengan profesinya secara profesionaL.
    ------------
    punya namanya banyak banget sih om?, barusan saya ketipu nih. tadinya enggak bermaksud kesini tapi pas ngekLik komentator di bLog saya maLah jadi kesini deh. wkwkwkwk.... piss ach (canda-red).

    BalasHapus
  15. Lebih baik ngamen daripada mencuri kawan.
    Mak nyus tenan

    BalasHapus
  16. Berkunjung di pagi yang cerah

    BalasHapus
  17. @wilyo:oke bang ntar saya ke sana...
    @ega:kepentingan mereka untuk bertahan hidup..tak tau bgmana klo menurut pemerintah..
    @odonks:nah klo yg seperti itu benar'' salah,dan itu yg kadang merusak nama para pemusik di jalan...
    @tukang colong:begitulah seharusnya menyikapi hidup..
    @pak liek:hahaha..mngkin hnya itu kemampuannya..
    @om rame:nah kalo maling mo ijin,ntar malah di uber'' oleh pemiliknya,dan terkadang setelah tertangkap mereka berkelit dgn alasannya...penuh lagi tu LP om..
    @bung tomo:betulkan bung..
    @uswah:secerah hatiku di pagi ini..

    BalasHapus
  18. tapi ga jarang jg tuh aku liat, ada pengamen dengan penampilan ala preman ato anak PUNK yang maksa minta dikasih uang. istilah kasarnya malak dengan cara "halus". tp jujur aja, tiap kali aku nemuin pengamen ky gt jd males ngasih. di kiranya kita takut apa sm mereka.... (pdhal emang rada takut) heheee... mendingan kl ngamen mah pake cara yg lurus2 aja, ramah sm penumpang, murah senyum. pasti deh smua penumpang jd simpatik trus langsung ngasih 1000 rupiah deh walaupun suara si pengamen pas2an...

    BalasHapus
  19. dikota gua Medan ada mas-mas :D asal g dikasi maksa, malah ngomong kotor.... gerah deh gua kalau dah ketemu anak punk.

    BalasHapus
  20. wah @xamoeba anak medan juga ya ? sama dunks... iya nee anak punk medan kejam2... seperti kotanya... heheheh

    BalasHapus
  21. xamoeba: wah klo itu pemaksaan bisa di tegur tuh....berantas aj yg begituan..

    xvip:wah sm'' dr medan ya..kenalan dl n slm dr bontang

    BalasHapus
  22. Setuju Sob.....dari pada mereka nyuri ya mendingan ngamen toh......klo disini sih banyak sob.....waktu itu pernah aku gampar sekali, bukannya ga berprikemanusiaan sih, cuma tuh pengamen mabok N ga sopan bgt sama orang tua ya gw gampar hhe..............

    Owh sobat daeri medan toh......
    Wah maaf nie aku ga bisa lama2 gy banyak kerjaan .....Semangat sob!!!

    BalasHapus
  23. KAlo pas lagi balik jogja naik kereta, sering tuch dengerin pengamen yang suarany merdu bangets.Nggak kalah sama penyanyi-penyanyi lipsing. Mungkin cuma beda nasib adja hehehe

    BalasHapus